Skip to main content
Gereja Yesus Sejati Indonesia

Gereja Yesus Sejati Indonesia

Search
Gereja Yesus Sejati Indonesia
Gereja Kita
GYS Cianjur
  
Gereja Yesus Sejati Indonesia > Kesaksian > Aku Menemukan Iman Yang Sesungguhnya  

Gereja Yesus Sejati Indonesia

Aku Menemukan Iman Yang Sesungguhnya

Dalam nama Tuhan Yesus saya bersaksi. Isi kesaksian saya tentang bagaimana saya menemukan iman yang sesungguhnya. Pertama-tama, saya perkenalkan diri saya, nama saya Stephane (red: baca Stefan), saya berasal dari Gereja Yesus Sejati Paris.

Waktu itu saya baru selesai kuliah dan sedang menjalankan wajib militer saya. Pada waktu kuliah, saya bertemu dengan Saudara Soung Tran, yang kemudian menjadi teman terdekat saya. Di tahun terakhir masa kuliah di Perancis Selatan, kami tidak pernah membicarakan agama secara serius. Tetapi setelah saya meninggalkan Perancis dan bekerja di Inggris selama 6 bulan, Saudara Soung selalu datang berkebaktian di Gereja Yesus Sejati Perancis karena ibunya adalah jemaat di gereja tersebut. Saudara Soung bercerita kepada saya bahwa gereja ini membawa damai sejahtera baginya dan saudara-saudarinya saling mengasihi. Saat saya kembali lagi ke Perancis, Saudara Soung memberitahukan bahwa dia telah memperoleh Roh Kudus, yang digambarkannya seperti air terjun yang dicurahkan ke dalam tubuh dan juga ditambahkan, "Itu sesuai dengan Alkitab, kamu harus datang!" Saya mempercayai dia, tetapi setelah beberapa minggu, saya menjadi curiga. Saya ingin mengetahui apakah dia sedang dalam bahaya atau telah bergabung dengan sebuah sekte penganut ajaran sesat.

Pada bulan November 1995, saat pertama kali saya datang ke Gereja Yesus Sejati, saya mulai mencari tanda-tanda/ciri-ciri yang mencolok dari sebuah pemujaan, tapi saya hanya menemukan dinding putih. Saya coba perhatikan apakah gereja itu tamak akan uang, tapi saya menemukan tidak ada persembahan. Lalu saya mencari "Sang Guru" dan saya bertemu dengan Pendeta YM Yang, yang sedang menyibukkan dirinya pada Alkitab. Saya perhatikan khotbahnya dengan baik, saya merasa bahwa khotbahnya sangat serius dan menarik. Tetapi pada saat berdoa, saya tidak dapat berkonsentrasi untuk berdoa karena suaranya berisik. Jadi saya memutuskan untuk menghadiri kebaktian 3 kali lagi untuk mendapat gambaran yang lebih baik. Saya pikir mungkin saja Yesus itu adalah Tuhan yang telah saya percayai selama ini. (Sebelumnya saya sudah percaya pada Tuhan, tetapi saya tidak tahu apakah Dia Yesus atau bukan?) Saya tahu bahwa hidup tanpa Tuhan adalah hampa dan tidak berarti. Saya mempunyai perasaan bahwa saya sedang diuji oleh Tuhan. Kadang saya berbicara sendiri, "Malaikat, saya tahu engkau sedang mengawasiku." Saya selalu merasa bahwa hidup adalah suatu proses belajar dan harus melewati banyak ujian. Tetapi kepercayaan yang fanatik, ibadah yang berlebihan dan kolekte yang memakai nama Tuhan telah mendiskreditkan agama Kristen di mata saya.

Ketika saya menghadiri kebaktian yang kedua kali, saya merasa sukacita ketika berdoa dan saya merasakan adanya suatu energi pada wajah saya. Saya melihat cahaya dan kepala saya seperti disoroti. Tadinya saya berpikir bahwa mereka memasang generator magnet di dinding. Tapi kemudian, saat saya berdoa di markas tentara, saya merasakan adanya pengalaman yang sama.

Lalu saya berpikir, mungkin Alkitab benar-benar berisi Firman Allah. Saya ingin memastikan hal ini, jadi saya mengimani Matius 7:7, "Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu." Saya mulai berdoa dan membaca Alkitab.

Beberapa minggu kemudian, saya merasa bahwa saya masih lemah dalam iman, saya berdoa kepada Tuhan untuk menolong saya. Suatu hari saat saya sedang duduk di meja kerja dan menutupi mata dengan tangan saya, saya mendapat penglihatan. Saya melihat sebuah gambar geometris yang besar seperti jaring yang indah. Langit penuh ribuan bintang berwarna biru, sebuah bintang hijau, sebuah bintang putih dan sebuah salib bernyalakan api. Awalnya saya tidak tahu tapi kemudian saya mengerti bahwa api itu melambangkan Roh Kudus. Hari itu saya merasakan sesuatu yang hangat di atas kepala saya. Sesungguhnya perasaan itu selalu saya rasakan setiap kali saya memikirkan Yesus. Saya masih sering melihat cahaya itu ketika saya berdoa. Pada bulan Maret 1996, saya dibaptis bersama dengan Saudara Soung dan seorang saudari dari Jerman.

Saya mulai mengabarkan Injil kepada banyak orang di sekitar lingkungan saya, tapi kelihatannya tidak efektif. Setelah merenungkannya, akhirnya saya sadar bahwa saya masih belum menerima Roh Kudus, saya merasa bahwa saya bukanlah saksi Yesus. Saya menghentikan usaha saya untuk mengabarkan Injil, kemudian saya mendapat penglihatan lagi. Saya melihat sebuah kaki dari emas tapi saya tidak mengerti maksudnya. Satu minggu setelah saya berhenti mengabarkan Injil, pada hari Sabat saya menerima baptisan Roh Kudus di rumah. Kemudian saya mengerti bahwa penglihatan kaki emas itu adalah melambangkan pesan Allah: "Betapa indahnya kaki-kaki yang mengabarkan kabar baik!" Oleh sebab itu seharusnya kita tidak perlu bimbang untuk mengabarkan Injil selama kita mempunyai kebenaran. Saya mulai melakukan penginjilan pribadi lagi dan teman-teman di Angkatan Darat mulai tertarik. Saya merasa bahwa Tuhan memakai saya, Dia selalu membantu saya membuka hati orang-orang. Seorang teman meminta saya berdoa bersamanya. Pada saat berdoa, dia dapat merasakan gerakan Roh Kudus. Kemudian ada 5 orang lagi dari markas Angkatan Udara yang bergabung dengan kami dalam kegiatan Pemahaman Alkitab dan doa. Dua di antara mereka sudah menerima Tuhan Yesus.

Saya sungguh bersyukur kepada Tuhan atas semua yang telah Dia berikan kepada saya sejak saya lahir dan atas pintu anugerah keselamatan yang dibukakan-Nya bagi saya.

Di Perancis, kami hanya memiliki satu gereja, yaitu di Paris, dengan jumlah anggota 55 orang (Kesaksian ini ditulis tahun 1997 -red). Gereja Yesus Sejati harus menyelamatkan lebih banyak jiwa lagi. Janganlah Anda lupa untuk mendoakan semua gereja yang ada supaya kita dapat menjadi penjala-penjala manusia. Semoga Tuhan mengutus lebih banyak pekerja. Bagi satu-satunya Tuhan yang bijak, segala kemuliaan melalui Yesus Kristus. Amin.

Stephane Pelard - Guillaume, Paris, Perancis
Sumber: Manna 28 / Warta Sejati 31
untuk menyimpannya ke dalam media penyimpan, klik-kanan pada link di atas, dan pilih "save link as" (pada Mozilla Firefox) atau "save target as" (pada Microsoft Internet Explorer).