Skip to main content
Gereja Yesus Sejati Indonesia

Gereja Yesus Sejati Indonesia

Search
Gereja Yesus Sejati Indonesia
Gereja Kita
GYS Cianjur
  
Gereja Yesus Sejati Indonesia > Kesaksian > Indah pada Akhirnya  

Gereja Yesus Sejati Indonesia

Indah pada Akhirnya

 

Lee Chor Sian-Singapura

Saudari Lee Chor Sian berasal dari Alor Star, sebuah kota di bagian utara Malaysia. Ia pindah ke Singapura pada tahun 2001 untuk tinggal bersama anak-anaknya setelah almarhum suaminya Bro Lew Lou Sey berpulang ke rumah Tuhan pada tahun 2000. Dalam kesaksian ini, Saudari Lee menceritakan dua mimpinya ketika almarhum suaminya sakit parah dan tak lama sebelum ia meninggal.

Haleluya, dalam nama Tuhan Yesus saya memberikan kesaksian.

Dalam July 1989, suami saya yang berumur lima puluh sembilan tahun mengalami serangan jantung yang membuatnya koma. Sesampainya di rumah sakit, ia langsung dirawat di unit perawatan Intensif (ICU). Serangan jantung mendadak tersebut benar-benar mengagetkan kami. Sampai saat itu, ia selalu dalam keadaan sehat, tidak ada keluhan sakit atau nyeri apapun. Kami sangat sedih melihat dia berbaring tak bergerak di Unit Perawatan Intensif. Tapi pendeta setempat kami terus-menerus memberi saya semangat, "Andalkanlah Tuhan! Bergantunglah kepada Tuhan!" Memang, hanya sedikit yang bisa kami lakukan, jadi kami mempercayakan segalanya kepada Tuhan, meminta belas kasihan-Nya dan bantuannya melalui doa.

 

MIMPI PERTAMA

Setelah pulang ke rumah dari rumah sakit saya tidak bisa tidur malam itu, jadi saya berlutut untuk berdoa. Saya meminta Tuhan untuk melindungi dan menyelamatkan kehidupan suami saya, karena saya benar-benar tidak sanggup kehilangan dia. Air mata meliputi wajah saya saat saya berteriak, "Tuhan! Selamatkan dia dari penderitaannya." Setelah saya berdoa, saya naik ke tempat tidur dan langsung tertidur. Lalu Saya bermimpi melihat diri saya berpegangan tangan dengan suami saya, dengan senang hati berjalan dan bersama-sama menyanyikan kidung "Pujilah Tuhan semesta alam". Itu merupakan sebuah kesukacitaan untuk bernyanyi. Tiba-tiba, saya mendengar paduan suara dan melihat cahaya yang sangat terang menerangi jalan, membawa kami ke sebuah taman yang sangat besar, indah dan cerah. Di dalam taman, ada banyak orang yang mengenakan pakaian murni, dan semua dari mereka juga menyanyikan kidung yang telah kami nyanyikan. Namun, ketika saya dan suami saya hendak masuk ke taman, sebuah suara tiba-tiba berkata, "Ini belum waktunya !" Saya berteriak, "Haleluya!" dan terbangun, menyadari bahwa itu adalah mimpi. Hati saya dipenuhi dengan sukacita yang tak dapat dilukiskan! Saya berlutut untuk berdoa dan dipenuhi dengan Roh Kudus, dan saya berpikir, "Sey Lou, ada harapan untukmu. Tuhan Yesus telah menyelamatkanmu!" Keesokan harinya ketika saya pergi ke rumah sakit untuk mengunjunginya, ia sudah bangun. Semua berkat rahmat Tuhan.

Selain keluarga saya, saudara-saudara di Alor Star dan Singapura juga telah berdoa dengan satu hati untuk meminta belas kasihan Tuhan, perlindungan, dan, dengan kehendak-Nya untuk menambah umur hidup suami saya, karena hidup adalah di tangan Allah. Tuhan tahu kebutuhan kita dan Dia mendengar tangisan kami. Dengan rahmat Tuhan, suami saya diizinkan untuk hidup damai sampai sebelas tahun berikutnya, untuk menjaga imannya dan diberkati dengan kesehatan dan kebahagiaan. Tuhan memberinya tiga anak berbakti dan memungkinkan dia untuk melihat masing-masing tumbuh, membangun karier dan mengatur keluarga mereka sendiri. Ia menjadi seorang ayah dan juga kakek. Memang, Tuhan memberinya berkat melimpah pada waktu hidup tambahannya!

 

MIMPI KEDUA

Saya bermimpi kedua kalinya pada malam tanggal 1 November 2000. Hari itu adalah ulang tahun pernikahan kami yang ke empat puluh dua. Saat kami mengobrol di siang hari, kami berbicara tentang banyak hal, termasuk gereja, keluarga, dan semua hal penting lainnya dalam hidup kami. Hati Suami saya penuh syukur kepada Tuhan atas bimbingan-Nya, kedamaian, dan berkah, dan tiga anak berbakti kami dan pasangan mereka. Dia berkata, "Saya benar-benar bahagia. saya telah mencapai usia tujuh puluh. Sekarang semua saya inginkan adalah bagi Tuhan Yesus untuk melestarikan kehidupan rohani saya sehingga saya dapat menikmati tahun-tahun terakhir saya di dalam Dia. Saya ingin beristirahat dengan tenang. "Saya mengatakan kepadanya bahwa kami berdua telah lanjut usia dan hal yang paling penting adalah untuk menjaga iman kami dan berharap untuk kerajaan surga.

Malam itu, saya bermimpi lagi di mana suami saya dan saya sedang berpegangan tangan saat kami berjalan bersama. Tapi ketika kami tiba di depan rumah kami, ia tiba-tiba hilang. Sebuah cahaya yang sangat terang menyinari rumah kami dan seluruh rumah menyala! Saya berteriak lantang, "Haleluya!" dan bangun. Segera, saya berlutut untuk berdoa. Air mata menutupi wajah saya dan saya dipenuhi dengan Roh Kudus. Saya mengerti apa kehendak Tuhan. Tuhan sedang bersiap untuk memanggil suami saya pulang. Allah telah mendengar doanya dan akan mengabulkannya, sehingga dia memiliki istirahat yang baik dalam situasi yang terbaik sehingga dia akan bebas dari rasa sakit atau khawatir.

Pada pagi hari tanggal 3 November 2000, suami saya tampak sehat seperti biasa. Dia pergi ke pasar bersama saya; kami bertemu dengan beberapa teman-teman untuk mengobrol dan tertawa bersama. Ketika kami sampai di rumah, ia membantu saya untuk membersihkan rumah; kemudian ia membaca koran, mendengarkan musik, dan bercakap-cakap dengan sukacita dengan anak kami, menantu perempuan dan cucu yang datang dari Penang (mereka pulang ke rumah setiap minggu untuk menghabiskan waktu bersamanya). Pada jam 4 sore, ia mengeluh sakit di perutnya jadi saya membaringkan dia. Dia tidak makan apa-apa tetapi hanya minum obat dan secangkir air. Saya menyarankan pergi untuk berkonsultasi dengan dokter nanti tetapi ia hanya meminta saya untuk berdoa. Jadi kami berdoa bersama-sama dan saya mendengar dia berdoa sangat keras, penuh dengan Roh Kudus. Setelah berteriak Haleluya tiga kali, teriakan terakhir menjadi paling keras-dia lalu terdiam. Saya segera bangkit dari doa, memandangnya dan memanggilnya. Dia membuka matanya, menatap saya sambil memegang tangan saya, memejamkan mata dan, begitu saja, berangkat dengan damai. Pada saat itu, saya mengerti kehendak Allah. Sudah waktunya bagi dia untuk kembali kepada Tuhan. Tapi Tuhan telah membawanya pulang begitu cepat! Walaupun saya menerima kehendak Allah yang luar biasa, sebagai manusia, hati saya masih dipenuhi dengan kerinduan padanya! Saya akan selalu mengingat dan merindukannya-suami yang baik, ayah yang baik, penolong yang baik dan saudara dalam gereja.

Sebagai manusia, kita akan mencoba untuk menjaga orang yang kita cintai di samping kita selama mungkin. Tapi Tuhan tahu yang lebih baik. Bahkan, Tuhan tahu waktu yang terbaik. Meskipun saya mungkin ingin suami saya untuk tinggal lebih lama di dunia ini dengan saya, Tuhan Yang Mahakuasa dan Mahatahu memutuskan bahwa hal yang terbaik adalah dengan memberinya istirahat di tempat yang jauh lebih baik.

Allah kita adalah Allah yang setia. Dia membuat banyak janji kepada kita melalui firman-Nya; kita dapat mengatakan "amin" untuk semua ini-karena mereka semua akan terpenuhi. Yang penting, saya tahu bahwa ada tempat yang indah menunggu kita jika kita menjaga iman kita sampai akhir.

Allah kita adalah Allah yang penuh kasih dan penyayang. Seperti seorang ayah yang baik, Dia akan mengabulkan permintaan kita, asalkan yang kita doakan itu baik bagi kita dan kita memintanya dengan iman. Setelah suami saya terkena serangan jantung pertama, Tuhan mendengarkan  permintaan kami untuk memperpanjang umur hidupnya. Kemudian, Ia memenuhi permintaan sederhana suami saya beristirahat di dalam Dia. Untuk saya, saya sangat berterima kasih untuk hadiah khusus Allah kepada saya: Dia telah mempersiapkan dan menghibur saya melalui dua mimpi khusus, serta motivasi penuh dengan Roh Kudus saat saya berdoa. Dia telah memberikan waktu yang indah bagi saya untuk bicara dengan suami saya dan menyaksikan suami saya dalam doa terakhirnya, yang sangat dipenuhi oleh Roh Kudus. Tuhan kita memang Juruselamat yang luar biasa.

Kasih karunia dan damai sejahtera dari Allah menyertai semua orang. Semoga semua kemuliaan dan kehormatan diberikan kepada Allah kita di surga.