Skip to main content
Gereja Yesus Sejati Indonesia

Gereja Yesus Sejati Indonesia

Search
Gereja Yesus Sejati Indonesia
Gereja Kita
GYS Cianjur
  
Gereja Yesus Sejati Indonesia > Kesaksian > Mengucap Syukur dalam segala keadaan  

Gereja Yesus Sejati Indonesia

Mengucap Syukur dalam segala keadaan

Maria Santi Inggriani—Edmonton, Canada

 

Bertumbuh dalam Iman

Aku dibesarkan dalam sebuah keluarga besar di Indonesia. Aku adalah anak tertua dari lima bersaudara, dan meskipun kami tidak memiliki banyak uang, kami tidak pernah merasa kekurangan karena kebutuhan kami selalu dicukupi oleh Tuhan. Ayah saya bekerja sangat keras ia memiliki beberapa pekerjaan dan ibu saya adalah seorang guru.

Kami dibaptis di gereja dari anak-anak dan sudah terbiasa untuk mengikuti kebaktian dan berdoa, tapi aku tidak benar-benar memahami apakah iman itu. Saya tidak mengerti mengapa saya perlu berdoa dan pergi ke gereja, dan saya tidak mengenal Yesus atau memiliki hubungan yang dekat dengan-Nya. Namun, saya memiliki ibu yang bisa menjadi contoh yang baik untuk saya, yang berdoa selama satu sampai dua jam setiap pagi.

Setelah lulus dari SMA, saya masuk sebuah universitas di kota sejauh dua jam dari rumah. Saya merasa kesepian karena saya tidak punya teman, dan saya berada jauh dari keluarga saya. Meskipun saya tinggal dengan ayah saya, yang telah mendirikan bisnis baru di sana, saya tak lagi tinggal bersama saudara saya atau ibu saya. Dan karena ayah saya bekerja sangat keras untuk menafkahi kami, saya tidak bisa menghabiskan banyak waktu dengan ayah.

Saya merasa begitu sendirian dan tak berdaya sampai saya berpikir untuk bunuh diri. Tapi suatu hari saya memutuskan bahwa saya akan meminta Tuhan untuk membantu saya mengatasi keputusasaan saya. Saya mulai berdoa setiap hari selama tiga puluh menit sampai satu jam. Saya mulai membaca Alkitab, dan kadang-kadang saya berpuasa. Sedikit demi sedikit, Tuhan menyembuhkan saya. Saya mendapatkan kekuatan dari membaca Alkitab, dari khotbah di gereja, dan dari perbincangan dengan saudara-saudari lainnya.

Pandangan saya berubah dan saya menjadi lebih bahagia dan lebih ramah kepada orang lain. Lebih penting lagi, saya merasa damai dan mengerti bagaimana diberkatinya saya sebagai anak Allah dan mengenal Dia. Saya akhirnya mengerti apa iman itu dan mengapa hal itu penting, dan iman tersebut tetap bersama dengan saya melalui saat baik dan buruk.

 

Masalah Ekonomi

Indonesia mengalami krisis ekonomi pada awal tahun 2009 sebagai bagian dari resesi dunia. Bisnis ayah saya itu sangat dipengaruhi oleh keadaan ekonomi yang buruk, dan, tanpa penghasilan, keluarga kami tidak mampu membayar utang.

Semuanya berubah di rumah, menjadi tempat yang suram tanpa adanya damai atau tawa. Ayah saya berada di dalam banyak tekanan dan mulai khawatir tentang masa depan kita. Dia berbicara kepada saya tentang banyak permasalahan yang membuat dia cemas, seperti seolah-olah ia akan segera mati dan keluarga tidak bisa melunasi hutang, atau apa yang akan terjadi jika dia dimasukkan ke dalam penjara.

Ayah saya memberitahu saya tentang asuransi jiwa miliknya dan meminta saya untuk mengurus keluarga karena saya adalah anak tertua. Dia bahkan mengajari saya bagaimana untuk membangun kembali bisnisnya jika ia sudah tidak ada. Saya sangat sedih dan takut melihat keadaan ayah saya yang seperti ini

Saya belum pernah melihat ayah saya menangis sebelumnya, tapi saya melihat ayah saya meneteskan air mata di depan keluarga karena masalah ini. Hati saya menjadi pilu. Situasi kami sulit untuk diterima karena saya tidak ingin menjadi miskin. Saya takut apa yang akan terjadi pada kami dan tidak tahu apa yang bisa saya lakukan untuk menolong keluarga kami.

 

MENERIMA KEMISKINAN

Ketika krisis menerpa bisnis ayah saya, dia tidak memberitahu adik saya bagaimana sulitnya keadaan saat ini. Mereka hanya tahu bahwa bisnis itu tidak berjalan dengan baik, dan mereka melakukan apa yang mereka bisa untuk membantu keluarga.

Setiap hari saya berdoa selama tiga puluh menit sampai satu jam. Setiap kali saya berdoa kepada Tuhan, saya meneteskan air mata karena kesulitan yang kami hadapi. Saya memiliki begitu banyak pertanyaan tentang apa yang akan terjadi jika kita kehilangan segalanya. Bagaimana saya akan melanjutkan bisnis ayah saya? Apa yang bisa saya lakukan untuk memberi makan keluarga saya? Dan apa yang akan saya lakukan untuk dapat menyelesaikan tahun terakhir saya di universitas?

Saya menceriterakan segalanya kepada Yesus. Selama doa saya, saya merasa bahwa hati saya berkata, "Ini adalah kesempatan untuk membuktikan iman Anda. Ini adalah kesempatan untuk mengandalkan iman Anda dalam situasi apapun. Buktikan bahwa segala sesuatu adalah pemberian dari Tuhan sehingga apa pun yang terjadi, Anda akan mengatakan 'Terima kasih Tuhan.' "

Setelah pengalaman ini, saya menghadapi dilema: di satu sisi saya tidak ingin menjadi miskin, tetapi di sisi lain ini adalah kesempatan bagi saya untuk mewujudkan iman saya ke dalam tindakan. Jadi, saya mencoba untuk menerima kemungkinan bahwa kita akan kehilangan segalanya.

Saya membayangkan apa jadinya jika saya tidak punya uang untuk membeli makanan-mungkin saya harus makan nasi dan garam setiap hari. Saya akan menjadi kotor dan lapar sepanjang waktu. Mungkin Saya harus berjalan di mana-mana, termasuk ke gereja.

Setelah saya membayangkan semua hal-hal negatif yang terjadi, saya menerimanya. Saya bahkan bisa bersyukur kepada Tuhan karena saya masih tetap hidup bahkan jika saya menjadi miskin dan lapar. Selama saya masih hidup, saya masih akan mampu untuk melayani Dia, dan saya menyadari bahwa hidup bagi Allah adalah semua yang saya butuhkan.

Dikuatkan oleh Mujizat

Meskipun masalah kami masih belum terselesaikan, saya tidak lagi takut atau khawatir. Saya tahu bahwa Allah akan menjaga kami, dan yang harus kita lakukan adalah memiliki iman dan percaya kepada-Nya.

Ayah saya memutuskan untuk menjual mobilnya untuk membantu melunasi sebagian dari utang, dan saya membantunya memasang iklan online. Saya menemukan seseorang yang ingin membeli mobil dan kami siap untuk menyerahkannya kepadanya setelah kami menerima pembayaran darinya.Tapi ketika kami sedang membuat jadwal untuk pengambilan mobil kami, dia mengatakan bahwa dia tidak ingin membeli mobil lagi.

Dia menjelaskan bahwa ia tahu bahwa kami membutuhkan mobil tersebut dan kami bisa menyimpan uang yang sudah  ia bayar kepada kami. Kami sangat terkejut dan bersyukur kepada Allah. Itu adalah keajaiban yang menguatkan kami ketika kami sudah tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Uang yang kami terima sangat membantu kami. Kami masih memiliki banyak utang, tapi kami mampu untuk membayar biaya hidup sehari-hari, dan itu sudah cukup bagi kita.

 

YANG KAMI BUTUHKAN ADALAH YESUS

Setelah melalui masa sulit ini, saya belajar bahwa pencobaan membantu kita memahami hal-hal yang kita tidak dimengerti sebelumnya. Ini adalah kesempatan bagi kami untuk bertumbuh. Jika hidup kami berjalan mulus, kami tidak akan membutuhkan bantuan. Jika kami tidak pernah membutuhkan bantuan, kami tidak dapat mengerti apa artinya percaya dan mengandalkan Tuhan.

Allah memberikan saya cobaan ini sehingga saya bisa belajar tentang iman. Yang penting adalah bahwa saya menerima situasi ini dan mempercayakan segalanya kepada Tuhan. Seperti Ayub berkata, "TUHAN yang memberi, TUHAN yang mengambil, Terpujilah nama TUHAN "(Ayub 1:21b).

Meskipun sangat menyakitkan untuk memikirkan apa yang bisa terjadi, saya mengatasi semua kekhawatiran dan ketakutan saya karena Yesus. Jika kita kehilangan segalanya-uang, teman, anak, atau orang tua-kita masih bisa bertahan hidup. Kami akan tetap memiliki Yesus, Tuhan kita yang luar biasa, dan itu adalah semua yang kita butuhkan.

Seperti dikatakan dalam Pengkhotbah, segala sesuatu di dunia ini sia-sia.Apa yang membuat hidup kita berharga adalah memiliki Yesus, menyenangkan Dia, dan melayani-Nya dengan segenap hati kita sampai menghembuskan nafas terakhir.

Matius 6:33 mengatakan, "Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenaran-Nya, dan semua hal ini akan ditambahkan kepadamu."Janji ini dari Yesus adalah benar. Saya tahu karena saya mengalaminya secara langsung.

Tuhan tahu hati kita. Jika kita mencari hal-hal duniawi, hidup kita akan menjadi sia-sia. Tetapi ketika kita mencari Allah, Dia tidak akan membiarkan kita melalui sesuatu yang tidak bisa kita tangani. Jika kita menghadapi masa-masa sulit, semua yang perlu kita lakukan adalah percaya kepada-Nya, karena Dia memiliki tujuan dalam apa yang telah direncanakan untuk kita, dan itu adalah untuk yang terbaik.

 Dan bukan hanya itu saja. Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan. Dan pengharapan tidak mengecewakan, karena kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita.(Rom 5:3-5)

Tuhan adalah kekuatan dan sandaran kita. Apa pun yang terjadi, kita melakukan apa yang benar dan menyenangkan hati-Nya ketika kita bersyukur dalam segala keadaan.

Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu.(1 Tes 5:18)