Skip to main content
Gereja Yesus Sejati Indonesia

Gereja Yesus Sejati Indonesia

Search
Gereja Yesus Sejati Indonesia
Gereja Kita
GYS Cianjur
  
Gereja Yesus Sejati Indonesia > Santapan Rohani > Telur Hijau dan Ham  

Gereja Yesus Sejati Indonesia

Telur Hijau dan Ham

 

Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya TUHAN itu! Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya! (Mzm 34: 8)

Ketika saya masih di taman kanak-kanak, kelas saya membaca buku Dr. Seuss, Green Eggs and Ham. Mengikuti ceritanya, guru kami memberi kami makanan berwarna aneh untuk dimakan. Saya ingat menatap jijik dan menolak untuk mencoba telur hijau dan ham, berpikir bahwa makanan itu rasanya tidak enak dan berdampak tidak baik pada tubuh saya. Dengan perasaan kecewa yang saya rasakan, guru saya tidak akan menerima penolakan saya dan mendesak saya untuk mencobanya. "Kamu lihat nanti! Rasanya sama saja! ”Katanya. Setelah meyakinkan, akhirnya saya setuju untuk makan telur hijau tersebut.

Ketika saya memutuskan untuk mengambil lompatan iman dan mempercayai kata-kata guru saya, sesuatu yang tidak terduga terjadi. Anda dapat membayangkan kekaguman di wajah saya ketika saya mengambil gigitan pertama dan menyadari, "Sel telur hijau ini rasanya seperti telur asli!"

Ketika saya mengingat kembali peristiwa konyol ini, saya juga merenungkan kekhawatiran yang kadang-kadang saya miliki ketika Tuhan Yang Maha Kuasa (yang jauh lebih besar dari guru saya) mengarahkan saya untuk menyelesaikan tugas yang mungkin berada di luar zona nyaman saya. Sama seperti Tuhan menyuruh Abram untuk meninggalkan kenyamanan rumahnya dan pindah kelingkungan baru, atau ketika Dia berjanji untuk memberinya seorang putra di masa tuanya, kadang-kadang mematuhi perintah dan permintaan Allah bisa menjadi menakutkan ketika semua yang kita lihat adalah telur hijau— hal-hal yang tidak diketahui, tidak nyaman, atau baru bagi kita.

Hari ini, jika kita benar-benar percaya bahwa Tuhan Allah kita mengasihi dan peduli kepada kita dan tidak mengharapkan kita untuk celaka — bahwa Dia memiliki rencana untuk memberi kita masa depan dan harapan (Yer 29:11) —kemudian kita tidak boleh lagi menolak telur dan ham yang Diatawarkan. Entah itu adalah pilihan mengenai karier kita, perkawinan kita, atau di mana kita harus pindah, kita seharusnya tidak lagi takut untuk menyerahkan hidup kita ketangan-Nya dan membiarkan Dia mengarahkan masa depan kita. Sebaliknya, kita harus percaya bahwa Dia tahu apa yang terbaik bagi kita dan tunduk pada kehendak-Nya. Kemudian kita akan merasakan dan melihat bahwa Dia memang baik.

Pertanyaan Refleksi

1. Apa saja “Telur Hijau dan Ham” dalam hidup Anda hari ini?